Nasi Minyak, Lemaaaak Nian

Image

Akhirnya kesampaian juga deh beli nasi minyak hehehe, ga cuman dimakan ditempat tapi juga beli dibungkus untuk sarapan dong xixixi. Sore itu memang aku pengen keluar beli nasi minyak dan jangan salah ya, ada dua warung yang berjualan nasi minyak tapi yang aku pilih yang pertama kali aku kunjungi yaitu yang ada diujung jalan deket bunderan masjid agung. Selain udah tahu harganya, rasanya yang bikin seneng tuh pelayanannya yang ramah.  

Image

Bagi yang belum tahu, nasi minyak itu seperti nasi kuning penampilannya, tetapi rasanya sangat kaya rempah-rempah ala masakan India. Kata pelayannya sih dulu yang punya warung tuh orang India yang udah lama tinggal di Palembang. Nah jadi rasanya mirip rendang palembang dan kari khas India deh. Pas makan ditempat dalam nasi yang dihidangkan aku menemukan beberapa rempah yang sepertinya tidak dihaluskan, seperti pekak, daun korokeling *daun kari kata pelayan*, cengkeh, kapulaga dan beberapa yang lain yang tak aku kenal. Pokoknya rasanya tuh bikin ketagihan hehehe.

Seorang temen bilang nasi minyak nih biasa disebut nasi samin, karena memang masaknya menggunakan minyak samin. Minyak samin sendiri adalah minyak dari protein hewani seperti kambing atau kerbau. 

Image

Image

Sementara lauk utama nasi minyak adalah rendang sapi khas Palembang, ada juga daging sapi yang dimasak manis, namanya malbi, pertama aku dengar aku pikir daging babi xixixi dan ada beberapa lagi lauk lainnya. Pelengkapnya ada acar timun dan wortel serta sambal nanas  muda.

Image

Oh ya, ada perbedaan  porsi nasi ketika dimakan disitu sama sibungkus, kalau dibungkus porsinya buanyak kalo aku sih cukup untuk dua orang, sementara kalau dimakan ditempat porsinya cukup untuk satu orang. Jadi ketika bosen dengan masakan rr atau menjelang  libur, mending beli nasi minyak deh dengan lauk malbi yang jadi favoritku 😀 

Advertisements

About ulillala

keep learning, writing, traveling, cooking and being me
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

21 Responses to Nasi Minyak, Lemaaaak Nian

  1. tinsyam says:

    mirip makboush ya kalu baca deskripsimu itu, ada daun kari, kapulaga dll.. ini juga nasi lemak sih cuma kalu nasi lemak kan putih ya.. jadi mirip nasi uduk..
    malbi itu semurnya orang palembang..

    • ulillala says:

      iya memang mirip nasi lemak tapi kalau nasi lemak itu cuman gurih aja sih karena banyak santennya dan ga terlalu banyak rempah-rempah tapi kalau nasi minyak waaah lebih muantep bumbunya hehehe

      ooo… jadi malbi tuh semurnyao rang palembang? tapi rasanya kok kayak masakan jawa manis padahal masakan palembang kan cenderung asin, tapi suka deh, bahkan lebih suka dari pada rendangnya

      • tinsyam says:

        namanya tetep semur walupun asin..
        nasi minyak mirip nasi briyani kalu gitu ya, mirip nasi makboush.. daku udah beli bumbu buat nasi makboush, ntar deh mo bikin..

      • ulillala says:

        hadoooh…. sayange kok ga bisa ikut nyicip neh 😦

      • ulillala says:

        hadoooh…. sayange kok ga bisa ikut nyicip neh 😦

      • tinsyam says:

        ku jadi tahu kenapa namanya nasi minyak.. emang pake minyak numis rempahnya.. terus masukin nasinya dan kukus deh..

      • ulillala says:

        betul dah buat mbak Tin 😀
        dan bukan sembarang minyak lho pakenya minyak samin

      • tinsyam says:

        iya minyak samin.. ga jauh beda sama minyak biasa, cuma lebih padat aja tekstur minyak saminnya..
        maren waktu demo sama m.esther bikin nasi makboush pake minyak zaitun, semua rempah ditumis dengan minyak zaitun dulu, baru masukin nasi dan kukus..

      • ulillala says:

        haduuuh, beneran deh kalo pengen praktek masak tuh lebih enak dirumah sendiri, karena disini dapur selalu ramai, dan kalau mau nyoba ini itu ga bisa, ribet pokoke belum lagi kalo ada yang lapor sama bos, waduuuh bisa berabeh deh…

        *ga sabar pengen pulang…. lamanya bulan desember…*

      • tinsyam says:

        mampir ke rumah teman disana dong lala, ngelasakin dapurnya.. daku dimari kalu mampir ke rumah teman langsung ke dapur deh, ngobrol di dapur sambil kunyahkunyah dan masakmasak..

      • ulillala says:

        dulu memang pernah kek gitu, kalo pengen praktek langsung nguprek dapurnya tapi sekarang ga bisa, lha itu dapur punyanya si ratu gosip *inget ga critanya di rumah lama?* hehehehe ogah deeeeh

      • tinsyam says:

        yaaaa jangan dapurnya dia dong ya.. ntar malah lebih mantap bumbubumbu gosipnya.. *grin..
        ngerayu ibu koki aja kalu gitu, masak pake bumbu sendiri ato buat ramerame..
        emang menu di RR udah dijatah? ga bisa kita yang usul menu gitu? biar ga bosan aja..

      • ulillala says:

        hahaha, bos koki lebih ribet, kalo siang tuh dia pake dapurnya buat masakin suaminya, mana bisa diganggu?

        sebenarnya usul sudah sering sih aku kasih bahkan kadang aku request menu favoritku *ikan sepat sambel* tapi kadang bos koki ga mau ribet ini itu, atau kadang dia pikir itu menu terlalu istimewa untuk hari2 biasa jadi ya… nurut baelah…

      • tinsyam says:

        ikan sepat sambel tuh resepnya gimana? ikan sepat digoreng dan sambalnya dikucuri? ato kaya balado?

      • ulillala says:

        modelnya kayak balado mbak
        ikan digoreng dulu *ikan di bumbui juga*
        terus sambelnya digoreng juga baru dah ikan dimasukin dan diaduk sebentar lalu angkat.
        yang paling ku suka kalo nyampur ikan dan sambel ga terlalu lama, jadi ikan masih terasa kriuknya

      • Julie Utami says:

        Jeng Tin, iya kayaknya yang dimaksud nasi minyak itu Briyani, ada lagi saudaranya tapi bumbunya ringan di lidah dan dikasih gula sedikit jadi agak manis, namanya nasi Agni. Saya makannya di rumah teman orang Afsel. Disuguhi pas lebaran.

      • ulillala says:

        asyik nih jadi tahu macem2 nasi enak xixixi

  2. Julie Utami says:

    Oh itu toch. Mirip nasi India memang. Nasi serupa ini ada juga di Western Cape Province, Republic of South Africa. Mereka bilang aslinya kuliner India. Terima kasih ya udah dipameri, jadi nggak katrok-katrok amat kalau ada orang bicara nasinya orang Palembang. Selamat Paskah jeng, tamu RR mestinya banyak ya?

    • ulillala says:

      lah kok katrok sih bun, itu panggilan nyeleneh untuk teman sekamar lho katrok = kathok motrok xixixi padahal namanya mariska dipanggil ika, tapi iseng aja dipanjangin jadi kaaaa thooook *kok ngomongin kathok seh*

      iya bun, memang nasi minya sebenarnya dari india, gimana bisa dibilang katrok wong bunda malah dah tahu duluan lho walau namanya beda pasti juga pernah menikmatinya 😀

      matur nuwun bun, saat ini belum ada tamu, paling ntar hari minggu baru ada banyak tamu, sekarang dapur lagi sibuk bikin snack, telur gabus, kembang goyang, brownis, lapis legit dan tentunya makanan khas palembang mpek-mpek hehehe *semua yang bikin si bos koki* sementara pembantunya yang disuruh masak untuk harian 😀

  3. seniorjowo says:

    Enak nduk, kokehan lemak engko tambah gembrot………..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s